by

Makanan Kemasan/Olahan Merusak Memori Otak pada Manula

Ohio: Mengonsumsi makanan olahan tinggi selama empat minggu menyebabkan respons peradangan yang kuat di otak tikus yang menua yang disertai tanda-tanda perilaku kehilangan ingatan, menurut sebuah studi terbaru.

Para peneliti juga menemukan bahwa melengkapi diet olahan dengan asam lemak omega-3 DHA dapat mencegah masalah memori dan mengurangi efek inflamasi hampir seluruhnya pada tikus yang lebih tua.

Sementara, peradangan saraf dan masalah kognitif tidak terdeteksi pada tikus dewasa muda yang makan makanan olahan.

Studi diet ini meniru makanan siap saji manusia yang seringkali dalan kemasan agar masa simpannya lama, seperti keripik kentang dan makanan ringan lainnya, makanan pembuka beku seperti hidangan pasta dan pizza, dan daging deli yang mengandung pengawet.

Diet yang diproses tinggi juga dikaitkan dengan obesitas dan diabetes tipe 2, menunjukkan konsumen berusia lebih tua mungkin sebaiknya mengurangi makanan yang gampang dan menambahkan makanan yang kaya DHA, seperti salmon, ke dalam makanan mereka, kata para peneliti – terutama mengingat bahwa bahaya pada otak yang menua dalam penelitian ini terbukti hanya dalam empat minggu, seperti dikutip dari Ohio State University, Sabtu (16/10/2021).

“Fakta bahwa kita melihat efek ini begitu cepat sedikit mengkhawatirkan,” kata penulis studi senior Ruth Barrientos, seorang peneliti di The Ohio State University Institute for Behavioral Medicine Research dan profesor psikiatri dan kesehatan perilaku.

“Temuan ini menunjukkan bahwa konsumsi makanan olahan dapat menghasilkan defisit memori yang signifikan dan tiba-tiba – dan pada populasi yang menua, penurunan memori yang cepat memiliki kemungkinan lebih besar berkembang menjadi penyakit neurodegeneratif seperti penyakit Alzheimer. Dengan menyadari hal ini, mungkin kita dapat membatasi makanan olahan dalam makanan kita dan meningkatkan konsumsi makanan yang kaya akan asam lemak omega-3 DHA untuk mencegah atau memperlambat perkembangan itu.”

DHA, atau asam docosahexaenoic, adalah asam lemak omega-3 yang hadir bersama dengan asam eicosapentaenoic (EPA) pada ikan dan makanan laut lainnya. Di antara berbagai fungsi DHA di otak adalah peran dalam menangkis respons peradangan – ini adalah studi pertama tentang kemampuannya untuk bertindak melawan peradangan otak yang disebabkan oleh makanan olahan.

Tim peneliti secara acak menugaskan tikus jantan berusia 3 bulan dan 24 bulan ke makanan normal mereka (32% kalori dari protein, 54% dari karbohidrat kompleks berbasis gandum dan 14% dari lemak), diet yang sangat diproses (19,6 % kalori dari protein, 63,3% dari karbohidrat olahan — tepung jagung, maltodekstrin dan sukrosa — dan 17,1% dari lemak), atau diet olahan yang sama yang dilengkapi dengan DHA.

Aktivasi gen yang terkait dengan protein pro-inflamasi yang kuat dan penanda peradangan lainnya meningkat secara signifikan di hipokampus dan amigdala tikus tua yang mengonsumsi makanan olahan saja dibandingkan dengan tikus muda dengan diet apa pun dan tikus tua yang makan makanan olahan bersuplemen DHA.

Tikus yang lebih tua pada diet olahan juga menunjukkan tanda-tanda kehilangan memori dalam eksperimen perilaku yang tidak terlihat pada tikus muda. Mereka lupa telah menghabiskan waktu di ruang asing dalam beberapa hari, tanda masalah dengan memori kontekstual di hipokampus, dan tidak menunjukkan perilaku ketakutan antisipatif terhadap isyarat bahaya, yang menunjukkan ada kelainan pada amigdala.

“Amigdala pada manusia telah terlibat dalam ingatan yang terkait dengan peristiwa emosional – ketakutan dan kecemasan. Jika wilayah otak ini tidak berfungsi, isyarat yang memprediksi bahaya mungkin terlewatkan dan dapat menyebabkan keputusan yang buruk,” kata Barrientos.

Hasilnya juga menunjukkan bahwa suplementasi DHA pada diet makanan olahan yang dikonsumsi oleh tikus yang lebih tua secara efektif mencegah peningkatan respons inflamasi di otak serta tanda-tanda perilaku kehilangan memori.

Para peneliti tidak mengetahui dosis pasti DHA — atau kalori dan nutrisi yang tepat — yang dikonsumsi hewan ini, yang semuanya memiliki akses tak terbatas ke makanan. Kedua kelompok umur memperoleh peningkatan berat badan yang signifikan pada makanan olahan, dengan hewan tua bertambah secara signifikan lebih banyak daripada hewan muda. Suplementasi DHA tidak memiliki efek pencegahan pada penambahan berat badan yang terkait dengan makan makanan olahan.

Barrientos memperingatkan agar tidak menafsirkan hasil temuannya sebagai pembolehan bagi konsumen untuk menikmati makanan olahan selama mereka mengonsumsi suplemen DHA. Menurutnya, taruhan yang lebih baik untuk mencegah berbagai efek negatif dari makanan yang sangat halus adalah berfokus pada perbaikan pola makan secara keseluruhan.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *