Wacana Pilpres 1 Putaran, Anies Curiga Ada Upaya Rekayasa

Jakarta – Anies Baswedan, Calon Presiden (Capres) nomor urut 1 menanggapi pernyataan Sekretaris Jenderal Partai Gerindra Ahmad Muzani.

Sekretaris Jenderal Partai Gerindra Ahmad Muzani yang menggaungkan wacana pemilihan presiden alias Pilpres 2024 satu putaran.

Anies mencurigai wacana itu sengaja digaungkan untuk merekayasa pelaksanaan Pilpres 2024. “Jangan-jangan ini indikasi mau ada rekayasa, jangan sampai biarkan,” kata Anies di Ambon, Senin (15/1/2024).

Anies menekankan pemilu satu atau dua putaran ada di tangan rakyat. Menurutnya, keputusan ada di tangan rakyat, bukan di tangan elite partai politik (parpol).

Baca Juga : Survei Capres 2024: Adu Kuat Prabowo-Anies di Sumatra, Ganjar Jauh Tertinggal

Capres nomor urut 1 ini mengajak para elite parpol untuk memahami esensi pemilu. Karena pemilu ajang rakyat yang menentukan masa depan bangsa.
“Partai-partai pengusung harus ingat ini adalah pemilihan milik rakyat, biarkan rakyat yang berkuasa, bukan kita-kita yang memiliki kuasa untuk menentukan,” ujarnya.

Sebelumnya, Muzani meminta kepada setiap kader dan relawan untuk bekerja keras agar Prabowo-Gibran bisa menang satu putaran.

Menurut Muzani, kemenangan Prabowo-Gibran satu putaran merupakan suatu keharusan yang harus diwujudkan.

Karena dengan menang satu putaran, rakyat Indonesia tidak akan terpecah belah mengingat saat ini banyak upaya-upaya disitegrasi bangsa di media sosial yang semakin masif.

“Menangnya Prabowo-Gibran satu putaran untuk menjaga Kebhinekaan dan Pancasila kita, kita harus jaga persaudaraan kita, persatuan kita, kebersamaan kita, agar tidak terkoyak, tercerai berai, tebelah belah. Tanda-tanda bahwa ada upaya untuk membelah masyarakat seperti 2019 yang dikeluhkan banyak pihak dan itu menjadi catatan demokrasi dari semua pihak. Karena itu kebhinekaan kita, kepancasilaan kita harus dijaga dengan Prabowo-Gibran menang satu putaran,” kata Muzani dalam keterangannya.

Selanjutnya Silakan Baca Berita Kami Di GoogleNews

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *