by

Vaksin Janssen dari Belanda Tiba Di Indonesia

Jakarta: Indonesia kembali menerima bantuan vaksin produksi Janssen dari pemerintah Belanda, Jumat (3/12/2021).

Dalam kedatangan tahap ke-146 ini, vaksin yang diterima Indonesia sebanyak 324.000 dosis.

“Atas kedatangan ini, Pemerintah Indonesia mengucapkan terima kasih kepada Pemerintah Belanda,” ujar Juru Bicara Vaksinasi Kementerian Kesehatan, Siti Nadia Tarmizi, dalam siaran pers KPCPEN, seperti dikutip RRI.co.id, Jumat (3/12/2021).

Nadia menjelaskan, bantuan Vaksin Janssen dari Pemerintah Belanda pertama kali diterima Indonesia pada Sabtu (11/9/2021) lalu, sebanyak 500 ribu dosis.

Pemerintah Indonesia telah menerima 657 ribu dosis vaksin AstraZeneca dari pemerintah Belanda.

Pemerintah Belanda juga memberikan donasi vaksin Moderna sebanyak 819.600 dosis pada Sabtu (30/10/2021) dan 680.400 dosis pada Rabu (10/10/2021) lalu.

Menurutnya, hibah ini merupakan wujud nyata hubungan baik dan erat antara Indonesia dengan Belanda.

Sekaligus bukti komitmen kedua negara untuk bahu-membahu dalam penanganan COVID di dunia.

Nadia menegaskan, Indonesia sejak awal sangat gencar menyuarakan kesetaraan akses vaksin.

Hal ini sangat penting demi melindungi dunia dari ancaman COVID 19 yang terus bermutasi.

“Sebagaimana disampaikan Presiden Joko Widodo, jika tidak ada kesetaraan akses vaksin, akan sangat sulit untuk memenuhi target vaksinasi yang dicanangkan WHO,” ujarnya.

Nadia mengungkapkan, diperkirakan akan ada hampir 80 negara yang tidak akan dapat mencapai 40 persen penduduk yang divaksinasi pada akhir 2021.

Di dalam negeri, lanjutnya, Indonesia sendiri terus menggencarkan program vaksinasi nasional, hingga ke pelosok-pelosok desa.

“Pemerintah pusat mendorong daerah-daerah terus melakukan percepatan dan perluasan vaksinasi bagi warganya. Dibantu juga dengan sejumlah instansi, seperti TNI dan Polri,” ujarnya.

Selain jaminan ketersediaan stok vaksin, upaya percepatan juga dilakukan dengan memberikan edukasi kepada masyarakat, khususnya terkait berita-berita tidak benar alias hoaks yang banyak beredar.

Nadia menyebut, di beberapa daerah, hoaks ikut berperan memperlambat vaksinasi.

Masyarakat dibuat takut dan khawatir terhadap efek vaksinasi, yang dilebih-lebihkan dan dibesar-besarkan.

“Sekali lagi pemerintah menegaskan bahwa seluruh vaksin COVID-19 yang digunakan ini aman dan berkhasiat, sudah mendapatkan izin Badan POM,” tegasnya.

Di sisi lain, masih menurut Nadia, peningkatan kewaspadaan juga dilakukan seiring bermunculannya kasus varian Omicron di berbagai negara.

“Peningkatan kewaspadaan termasuk dengan meningkatkan lagi disiplin pelaksanaan protokol kesehatan, dan segera vaksinasi apapun jenis vaksinnya,” ujarnya.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *