Tolak Kebijakan ERP, Dianggap Terlalu Politis Sejumlah Driver Ojek Online Ogah Ikut Demo

Jakarta – Sejumlah pengemudi ojek online (ojol) melakukan aksi unjuk rasa di depan kantor Balai Kota DKI Jakarta, Jalan Medan Merdeka Selatan, Rabu (8/2/2023).

Dalam aksinya mereka menolak rencana pemberlakuan jalan berbayar alias Electronic Road Pricing (ERP).

Namun ada sejumlah driver ojek online yang tak ikut berdemo.

Sobrini (46) mengaku lebih memilih untuk mencari nafkah.

Menurutnya demonstrasi terkait penolakan ERP terlalu politis, sehingga dirinya tak mau ikut-ikutan.

“Lebih baik kita tunggu orderan penumpang atau makanan, ketimbang demo. Itu politis banget, saya ga mau ikut-ikutan,” kata Sobrini saat ditemui di kawasan Jakarta Pusat, Rabu.

Hal senada juga disampaikan oleh Arizal (40).

Dirinya menyoroti tuntutan dalam aksi demonstrasi tersebut dikaitkan dengan tuntutan pencopotan Kepala Dinas Perhubungan DKI Jakarta Syafrin Liputo.

“Cari kerja sudah susah mas. Buat apa kita demo, sampai tuntutannya copot-copot Kadishub,” kata dia.

Sebagai informasi dalam aksinya para ojol meminta kebijakan ERP dikaji ulang oleh DPRD DKI.

Pasalnya kebijakan ERP dipandang merugikan rakyatnya, termasuk mereka yang bekerja sebagai pengemudi ojek online.

“Jangan sampai salah menerapkan yang sekiranya merugikan untuk rakyatnya sendiri. Jadi jangan tutup mata, jangan tutup telinga,” kata orator.(ut)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *