by

Tingkat Kelahiran China Anjlok ke Titik Terendah Sejak 1978

Beijing—Tingkat kelahiran China jatuh ke rekor terendah tahun lalu, menggarisbawahi krisis demografi di Beijing karena angkatan kerja yang menua. Kinerja ekonomi yang lamban dan pertumbuhan populasi terlemah dalam beberapa decade, lapor AFP.

China melonggarkan ‘kebijakan satu anak’ – salah satu keluarga berencana paling ketat di dunia – pada tahun 2016 untuk mengizinkan pasangan memiliki dua anak. Awal tahun ini, diperpanjang menjadi tiga anak.

Namun, perubahan tersebut gagal menghasilkan angka kelahiran yang diharapkan, karena biaya hidup yang terus meningkat dan semakin banyak perempuan yang membuat pilihan KB sendiri. Tahun lalu, China mencatat 8,52 kelahiran per 1.000 penduduk menurut Sensus Tahunan 2021 yang dirilis minggu lalu – angka terendah sejak statistik tahunan dimulai pada 1978.

Ini juga menandai penurunan yang signifikan selama tahun lalu 10,41, juga angka terendah sejak Komunis China didirikan pada tahun 1949, menurut Biro Statistik Nasional. Selain itu, sensus tersebut juga mengungkapkan bahwa jumlah pernikahan yang tercatat pada tahun 2020 mencapai angka terendah dalam 17 tahun, dengan hanya 8,14 juta pasangan yang menikah tahun lalu.

Pada awal wabah Covid-19, beberapa daerah di China tengah diberlakukan jam malam yang ketat selama berbulan-bulan dan di seluruh negeri, dengan banyak kantor pemerintah ditutup. Namun, selama setahun terakhir beberapa pembatasan mulai dilonggarkan dan pernikahan diizinkan tetap berjalan seperti biasa.

Dua lindung nilai tentang data pernikahan menjadi menular di situs sosial Weibo minggu ini, dengan lebih dari 140 juta tampilan. “Saya pikir memelihara kucing itu sulit, apalagi menikah dan membesarkan anak,” keluh seorang netizen di situs tersebut, lapor AFP. (NE)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *