by

Terbukti, Sungai dan Danau Ada di Mars

Lyon: Penjelajah Perseverance mengonfirmasi kecocokan lokasi pendaratannya: kawah Jezero benar-benar berisi sebuah danau, di mana sungai mengalir melalui delta 3,6 miliar tahun yang lalu.

Dipimpin peneliti CNRS, tim internasional yang melibatkan ilmuwan di Prancis dari Université Claude Bernard Lyon 1 dan Université Toulouse III – Paul Sabatier, dan mempublikasikan temuannya pada 7 Oktober di Science. Pengamatan diperoleh dengan menggunakan instrumen SuperCam penjelajah NASA, yang dibangun di Prancis di bawah pengawasan badan antariksa Prancis CNES.

Perseverance mendarat di permukaan Mars Februari lalu dan segera mulai menjelajahi sekitarnya, dengan tujuan lebih memahami sejarah masa lalu Planet Merah. Dalam studi pertama berdasarkan data dari penjelajah, yang dipimpin oleh ahli geologi CNRS dari Laboratory of Planetology and Geodynamics (CNRS / Université de Nantes/Université d’Angers), penjelajah NASA telah mengonfirmasi relevansi lokasi pendaratannya dan menjelaskan evolusi hidrologisnya.

Kawah Jezero dipilih karena citra satelit memberikan bukti geologis yang menunjukkan keberadaan danau purba di mulut lembah sungai. Perseverance mengamati serangkaian strata sedimen miring di sana, terjepit di antara strata horizontal.

Ini adalah pola khas yang ditemukan di delta di Bumi dan salah satu yang dapat digunakan untuk menentukan tingkat danau pada saat pengendapan, seperti dikutip dari Alpha Galileo, Sabtu (9/10/2021).

Temuan ini mengonfirmasi bahwa kawah Jezero pernah diisi oleh sebuah danau, dan juga memberikan informasi baru tentang hal itu: 3,6 miliar tahun yang lalu, badan air ini memiliki kedalaman beberapa puluh meter dan menutupi seluruh lantai kawah, area sekitar berdiameter 35 km.

Tim peneliti juga mengidentifikasi strata yang sama sekali berbeda di atas endapan lakustrin, yang dicirikan oleh keberadaan batu-batuan besar dan bongkahan batu besar dengan lebar lebih dari satu meter. Endapan ini memberikan bukti laju aliran sungai yang tinggi, tipikal banjir bandang. Oleh karena itu, akhir periode lakustrin kawah terkait dengan transformasi radikal rezim hidrologis, yang mungkin mengindikasikan perubahan besar dalam iklim.

Perseverance melakukan pengamatannya lebih dari 2 km dari formasi geologis yang sedang dipelajari, berkat instrumen Mastcam-Z Amerika dan terutama SuperCam Prancis-Amerika, yang kameranya pada jarak ini dapat mengamati detail kurang dari 10 cm.

Hasil ini akan menginformasikan program penelitian penjelajah masa depan di dalam kawah Jezero, karena dua jenis batuan yang diidentifikasi adalah target utama misi: lapisan sedimen adalah kandidat yang sangat baik untuk menemukan jejak kehidupan masa lalu, sementara batu-batu besar dapat menyediakan fragmen kerak Mars. Sampel dapat dikumpulkan dengan tujuan untuk mengembalikannya ke Bumi pada tahun 2030.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *