Terbukti Bersalah, Lucinta Luna Divonis Satu Tahun Enam Bulan Penjara

0
(0)

Jakarta — Pengadilan Negeri Jakarta Barat, memvonis vonis satu tahun enam bulan penjara kepada terdakwa kasus penyalahgunaan narkoba, Lucinta Luna, pada hari Rabu (30/9). Majelis hakim penjatuhkan pidana pada terdakwah satu tahun enam bulan dengan denda Rp 10 Juta.

“Menjatuhkan pidana terhadap terdakwa satu tahun enam bulan penjara dan denda sebesar Rp10 juta rupiah dan apabila tidak dibayarkan, diganti dengan kurungan satu bulan,” ujar Ketua Majelis Hakim Eko Aryanto dikutip laman Antara News.

Hukuman tersebut dikurangkan dari masa tahanan bernama asli Ayluna Putri itu. Vonis tersebut lebih ringan dari tuntutan jaksa penuntut umum, yakni pidana penjara selama tiga tahun dan denda Rp25 juta subsidair tiga bulan kurungan.

Menurut majelis hakim, Lucinta Luna terbukti menyalahgunakan narkotika golongan I untuk diri sendiri dan menerima penyaluran psikotropika jenis riklona. Lucinta Luna terbukti melanggar Pasal 60 ayat 3 Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1997 tentang Psikotropika, dan Pasal 127 Undang-Undang Nomor 35 tahun 2009 tentang Narkotika atas penyalahgunaan ekstasi.

Adapun menurut pertimbangan majelis hakim hal yang memberatkan adalah Lucinta Luna tidak mendukung program pemerintah dalam pemberantasan narkoba. Kemudian hal-hal yang meringankan adalah Lucinta Luna masih muda dan belum pernah dipidana.

“Memerintahkan barang bukti narkoba berupa dua butir pil ekstasi serta tujuh pil psikotropika riklona dirampas untuk dimusnahkan,” ujar Eko.Setelah mendengar putusan hakim tersebut, Lucinta Luna menangis di Rumah Tahanan Pondok Bambu Jakarta Timur.

Lucinta Luna menyatakan tidak mengajukan banding terhadap vonis yang telah dijatuhkan. “Saya terima yang mulia,” ujar Lucinta Luna.

Kemudian kekasihnya, Abash, datang setelah persidangan usai digelar. Sebelumnya, Lucinta Luna menyebut dua butir ekstasi itu didapat Lucinta Luna dari orang yang tak dikenalnya sewaktu dia berada di tempat hiburan malam pada Februari 2020.

Peristiwa itu terjadi pada Februari 2020 seminggu sebelum Lucinta Luna berlibur ke Pulau Bali, Lucinta membuang ekstasi itu ke tong sampah. Kemudian pada Selasa 11 Februari, polisi melakukan penggeledahan di apartemen dan ditemukan narkotika jenis ekstasi.

Selain itu, ditemukan tujuh butir pil riklona dan lima butir pil tramadol. Lucinta Luna tidak mengakui kepemilikan dua butir ekstasi yang ditemukan di tong sampah apartemennya.

Namun hasil pemeriksaan rambut Lucinta Luna menunjukkan dia telah mengonsumsi ekstasi selama sebulan. Hal itu ditunjukkan dengan kandungan amfetamin dan MDMA atau metilendioksi-metamfetamina), biasanya dikenal dengan nama ekstasi, E, X atau XTC yang memang seringkali ditemukan dalam ekstasi. (NE/Ant)

How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating 0 / 5. Vote count: 0

No votes so far! Be the first to rate this post.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Next Post

Seorang WNI Tawanan Kelompok Abu Sayyaf Meninggal

Thu Oct 1 , 2020
0 (0) Jakarta: LB, Warga Negara Indonesia (WNI) yang menjadi sanderan Abu Sayyaf Group (ASG), terkonfirmasi meninggal dunia. Menteri Luar Negeri Retno Marsudi mengatakan, LB meninggal dunia setelah terjadi kontak senjata antara aparat dengan kelompok penyandera. “Pada kesempatan kali ini saya ingin menyampaikan berita duka yang baru kita terima dari […]