by

Perisai Plastik Ojek-Penumpang Kurangi Penularan COVID-19

Leeds: Plastik perisai yang terjangkau dapat mengurangi risiko infeksi COVID-19 bagi penumpang ojek yang populer di negara berkembang menurut hasil studi dari Universitas Leeds.

Banyak pengemudi ojek di negara-negara seperti Bangladesh, Uganda, Nigeria, Vietnam, Indonesia dan Rwanda dilarang bekerja selama berbulan-bulan karena risiko penumpang terpapar virus di udara.

Simulasi yang dilakukan tim yang dipimpin Universitas Leeds menunjukkan perisai antara pengemudi dan penumpang mengurangi risiko itu secara substansial.

Sudah diketahui bahwa tetesan besar dan kecil yang mengandung virus dari batuk pengemudi dapat menimbulkan risiko yang berbeda. Tergantung pada kecepatan sepeda motor, partikel besar dapat mendarat di penumpang sementara dia dapat menghirup partikel yang lebih kecil.

Tim menggunakan simulasi untuk mengikuti jejak tetesan yang dikeluarkan melalui batuk dari pengemudi saat sepeda motor melaju dengan kecepatan berbeda. Tetesan dibawa ke arah penumpang oleh aliran udara ke belakang, yang juga diukur oleh para peneliti, seperti dikutip dari Alpha Galileo, Kamis (18/11/2021).

Penulis koresponden Dr Amirul Khan, seorang dosen di Fakultas Teknik Sipil Universitas Leeds, mengatakan, “Kami menemukan bahwa perisai yang ditempatkan di antara pengendara menghalangi partikel dan juga mengubah medan aliran di sekitar pengendara, mendorong tetesan menjauh dari penumpang dan mengurangi paparan udara. Ini menghilangkan risiko menghirup tetesan. Namun, masih ada beberapa risiko tetesan mendarat di helm atau pakaian penumpang.”

Rekan penulis Profesor A.B.M. Toufique Hasan, yang bekerja di Departemen Teknik Mesin, Universitas Teknik dan Teknologi Bangladesh, mengatakan bahwa pelindung yang cocok yang terbuat dari plastik daur ulang hanya seharga sekitar £5-£6 bagi pengojek Bangladesh, menjadikannya solusi hemat biaya di negara berkembang lainnya.

Rekan penulis Dr Zia Wadud, Associate Professor di Institut Studi Transportasi Universitas Leeds dan Sekolah Teknik Kimia dan Proses, mengatakan, “Di awal pandemi beberapa pengojek di negara-negara seperti Uganda memasang perisai sendiri untuk melindungi penumpang dengan harapan mereka bisa terus bekerja. Namun, pemerintah tidak mendorong praktik ini karena kurangnya bukti tentang dampaknya. Hal itu menjerumuskan banyak pengemudi ke dalam kemiskinan. Penelitian kami sekarang memberikan bukti itu dan, jika diterapkan, pendekatan ini dapat mengurangi risiko paparan penumpang dari COVID dan virus udara serupa lainnya yang muncul.”

Penulis utama Rory Hetherington mengatakan: “Berlawanan dengan pemikiran awal seputar COVID, cara penularan yang dominan adalah melalui partikel di udara. Dengan tingkat vaksinasi yang masih sangat rendah di banyak negara di mana ojek digunakan, sangat penting untuk menerapkan langkah-langkah keamanan berbasis bukti untuk memungkinkan orang bekerja dan bepergian seaman mungkin.”

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *