Friday, May 7

Penduduk Segera Mengungsi, Seroja Akan Serang Australia

Geraldton: Masyarakat di bagian barat tengah Australia Barat didesak agar segera mengungsi sebelum Topan Tropis Seroja datang, yang diperkirakan akan membawa angin kencang, hujan lebat, dan gelombang badai saat mencapai daratan.

Seroja diperkirakan akan mendarat pada Minggu sore (11/4/2021) sebagai topan kategori dua, membawa angin destruktif dengan hembusan pusarannya hingga 150 km/jam saat menghantam pantai.

Daerah antara Geraldton dan Denham paling berisiko dari hembusan angin topan dan banjir yang merusak, kata Biro Meteorologi dalam sebuah peringatan pada Sabtu malam (10/4/2021).

“Seroja akan bergerak cepat, jadi kondisi cuaca akan memburuk dengan cepat saat mendekati,” katanya, seperti dikutip dari The Guardian, Minggu.

Beberapa penduduk di Denham telah diperintahkan untuk mengungsi karena topan diperkirakan akan membawa gelombang badai – gelombang pasang yang berpotensi menggenangi rumah-rumah di kota itu.

Orang-orang yang tinggal di area zona peringatan kuning antara Carnarvon dan Kalbarri telah diberitahu untuk pergi ke pusat evakuasi terdekat atau untuk tinggal bersama keluarga atau teman. Mereka diperintahkan mengemas obat-obatan, pakaian, dokumen penting dan persediaan hewan peliharaan, dan menempatkan barang-barang rumah tangga di tempat yang tinggi untuk menghindari kerusakan akibat air.

Zona peringatan kuning tidak termasuk kotapraja Carnarvon dan Kalbarri tetapi di antara dua kota itu.

Mereka yang tetap tinggal disarankan untuk mengatur perlengkapan darurat termasuk persediaan pertolongan pertama, obor, radio portabel, baterai cadangan, makanan, dan air.

Pusat evakuasi telah didirikan di Denham, Port Denison, dan Carnarvon, dan layanan bus gratis akan beroperasi pada hari Minggu dari Geraldton ke Port Denison.

Gelombang tinggi yang tidak biasa dapat menyebabkan banjir serius di wilayah Denham dan Shark Bay dan dekat Kalbarri, dan banjir kecil di pantai antara Coral Bay dan Lancelin, kata biro tersebut.

“Kami berharap kita dapat melewatinya beberapa hari ke depan tanpa kehilangan nyawa,” kata menteri layanan darurat Australia Barat, Reece Whitby, pada Sabtu sore.

Tidak seperti negara bagian barat laut, bangunan di barat tengah tidak dibangun untuk angin topan. Whitby mengatakan Geraldton, dengan populasi 37.648, belum pernah melihat kondisi siklon selama beberapa dekade.

Penjabat komisaris Departemen Kebakaran dan Layanan Darurat, Craig Waters, mengatakan angin itu berbahaya dan banyak bangunan di daerah yang terkena dampak tidak akan mampu menahannya.

“Mereka tidak dirancang untuk menahan kejadian seperti ini, terutama topan,” kata Waters pada Sabtu sore. “Jadi kami meminta anggota komunitas jika Anda tidak sepenuhnya siap, maka Anda harus keluar sekarang. Pergi ke lokasi yang lebih aman.”

“Anggota masyarakat yang bepergian melalui area tersebut, jika Anda tinggal di tenda atau karavan, Anda harus pergi sekarang ke lokasi yang aman.”

Whitby mengatakan setiap badan pemerintah bersiap untuk merespons apa yang bisa menjadi “peristiwa yang sangat signifikan dan menghancurkan”.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *