by

Pajak Mengurangi Tingkat Konsumsi Tembakau

New Delhi: Pemberlakuan pajak dan pembatasan iklan kemungkinan telah berkontribusi pada penurunan jumlah orang yang menggunakan tembakau sebesar 20 juta selama lima tahun, tetapi perlu lebih banyak investasi untuk membujuk pengguna berhenti, menurut laporan WHO.

Jumlah konsumen tembakau turun dari 1,32 miliar pada 2015 menjadi 1,3 miliar pada 2020 dan diperkirakan turun menjadi 1,27 miliar pada 2025 jika tren saat ini terus berlanjut.

Enam puluh negara sekarang berupaya memenuhi target penurunan penggunaan tembakau global sebesar 30 persen antara 2010 dan 2025 – naik dari 32 negara pada 2019 – menurut laporan WHO yang dirilis bulan ini, seperti dikutip dari Alpha Galileo, Sabtu (20/11/2021).

Sejak laporan terakhir tentang tren tembakau global dirilis dua tahun lalu, WHO di kawasan Afrika dan Asia Tenggara telah bergabung dengan badan kesehatan global kawasan Amerika untuk mencapai pengurangan 30 persen.

Luke Allen, seorang peneliti klinis di London School of Hygiene and Tropical Medicine, Inggris, mengatakan kepada SciDev.Net bahwa “implementasi kebijakan tembakau yang efektif memberikan kontribusi terbesar — ​​pikirkan tentang pajak, kemasan biasa, larangan iklan — bersama dengan pergeseran budaya nilai-nilai”.

“Sementara beberapa orang berpendapat bahwa tembakau ilegal berkontribusi terhadap penurunan tingkat ini, pada kenyataannya hampir tidak mungkin untuk mendapatkan data yang baik tentang masalah ini,” kata Allen.

Suvadip Chakrabarti, konsultan ahli onkologi bedah di Apollo Cancer Center di Kolkata, India, mengatakan kepada SciDev.Net bahwa “banyak negara telah menaikkan pajak atas produk tembakau yang membuatnya lebih mahal”. Dia menambahkan bahwa foto-foto pasien kanker – yang diharuskan untuk menutupi 33 persen kemasan tembakau di India dan 67 persen dalam kasus Singapura – mungkin telah berkontribusi pada penurunan penggunaan.

Menurut WHO, investasi tahunan per kapita sebesar US$1,68 untuk langkah-langkah penghentian tembakau berbasis bukti termasuk “nasihat singkat”, “layanan kontak gratis bebas pulsa” dan “dukungan penghentian berbasis SMS” “dapat membantu 152 juta pengguna tembakau” berhenti pada tahun 2030.

WHO telah membentuk konsorsium penghentian tembakau, yang akan menyatukan mitra untuk mendukung negara-negara dalam meningkatkan penghentian tembakau, kata laporan itu.

Laporan tersebut juga menunjukkan bahwa 231 juta wanita menggunakan tembakau secara global dibandingkan dengan 244 juta wanita pada tahun 2018. Di wilayah Eropa WHO, 18 persen wanita masih menggunakan tembakau, jauh lebih banyak daripada di wilayah lain.

Lawrence Gostin, seorang profesor Hukum Kesehatan Global di Universitas Georgetown, Washington, DC, AS, dan direktur Pusat Kolaborasi WHO untuk Hukum Kesehatan Nasional dan Global, mengatakan kepada SciDev.Net bahwa penggunaan tembakau di kalangan wanita, terutama ibu, mengkhawatirkan.

“Ini tidak hanya mempengaruhi kesehatan dan umur panjang wanita tetapi juga meningkatkan risiko bagi keluarga dan anak-anak,” katanya.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *