by

Omicron Ditemukan di 89 Negara

Jenewa: Varian Omicron COVID-19 telah terdeteksi di 89 negara dan menyebar dengan cepat bahkan di tempat-tempat dengan tingkat kekebalan populasi yang tinggi, kata Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Sabtu (18/12/2021).

Kasus Omicron berlipat ganda setiap 1,5 hingga 3 hari di negara-negara dengan penularan komunitas dari varian tersebut – artinya, tidak ditularkan hanya oleh orang yang terinfeksi di luar negeri, kata WHO.

“Keuntungan pertumbuhan substansial” Omicron atas varian Delta berarti kemungkinan akan segera menyusul Delta sebagai varian dominan di negara-negara itu, kata badan kesehatan PBB ini, seperti dikutip dari Euronews, Minggu (19/12/2021).

Masih belum jelas apakah pertumbuhan kasus Omicron yang cepat adalah karena varian menghindari kekebalan yang ada, secara inheren lebih menular daripada varian sebelumnya, atau kombinasi keduanya.

Pertanyaan besar lainnya tentang Omicron tetap tidak terjawab, termasuk seberapa efektif masing-masing vaksin COVID-19 yang ada untuk melawannya.

Negara-negara di seluruh Eropa bergerak untuk menerapkan kembali langkah-langkah yang lebih keras untuk membendung gelombang baru infeksi yang dipicu oleh Omicron, yang memicu seruan protes dari Paris hingga Barcelona.

Ketika jumlah kasus meningkat, Prancis dan Austria memperketat pembatasan perjalanan, sementara Paris membatalkan pesta kembang api Malam Tahun Baru.

Negara-negara lain yang telah memberlakukan langkah-langkah baru karena Omicron termasuk Denmark, yang menutup tempat-tempat umum seperti teater dan gedung konser, dan Irlandia, di mana pub dan bar hanya dapat bekerja sampai jam 8 malam.

WHO pertama kali melabeli Omicron sebagai varian mengkhawatirkan pada 26 November.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *