by

Nasdem: Lebih Efektif Dorong Pansus Garuda

Jakarta: Fraksi Partai NasDem DPR RI mendorong pembentukan Panitia Khusus (Pansus) Garuda Indonesia.

Ketua Fraksi Partai NasDem DPR RI, Ahmad M Ali menilai, pembentukan Pansus lebih efektif ketimbang panitia kerja (Panja) dalam mengurai polemik yang dihadapi maskapai berplat merah tersebut.

“Panja tidak cukup. Kita butuh Pansus untuk melakukan penyelidikan secara komprehensif,” tegas Ali dalam keterangan tertulisnya, Senin (20/12/2021).

Dia menyebut, Pansus Garuda Indonesia bakal melibatkan berbagai komisi mulai dari Komisi III, V, VI, hingga XI DPR. Kolaborasi itu untuk menyelidiki akar permasalahannya secara transparan.

Lebih jauh Ali menegaskan, Pansus Garuda dibentuk semata untuk menyelesaikan sengkarut yang ada. Niat NasDem semata-mata ingin mengembalikan Garuda dan menjayakan Garuda serta kepercayaan dunia terhadap maskapai itu sendiri.

“Ini penting bagi Garuda untuk mengembalikan kepercayaan publik dan dunia,” papar anggota Komisi III DPR itu.

Setidaknya, lanjut dia, saat ini sudah ada tiga fraksi di DPR yang setuju membentuk Pansus Garuda Indonesia.

“Paling tidak tiga fraksi sudah diajak bicara dan setuju untuk dilaksanakan Pansus,” ungkap Ali.

Namun, Ali belum mau membeberkan tiga fraksi tersebut. Yang jelas, ditegaskan dia, Fraksi NasDem bakal mengusulkan pembentukan Pansus Garuda Indonesia pada masa sidang mendatang.

“Menurut saya fraksi yang tidak terlibat juga akan mendukung,” terang Ali.

Dia pun berharap ke depan semakin banyak fraksi di DPR yang mendukung dibentuknya Pansus Garuda Indonesia.

“Kami melihat permasalahan di Garuda bukan hanya manajemen tapi konspirasi jahat yang dijadikan bancakan kelompok-kelompok tertentu,” kata Ali.

Tidak itu saja, Wakil Ketua Umum Partai NasDem ini juga membeberkan polemik atau permasalahan yang ada di Garuda Indonesia tidak berdiri sendiri dan telah muncul sejak lama.

Ali mencontohkan kasus korupsi yang menjerat mantan Direktur Utama Garuda Indonesia Emirsyah Satar. Kemudian pernyataan Rolls Royce yang menyebutkan adanya upaya penyogokan, penyuapan, dan lain-lain.

Masalah lainnya, lanjut Ali, Garuda Indonesia memutus kontrak sewa 12 pesawat Bombardier CRJ 1000. Pemutusan kontrak lantaran biaya sewa dan perawatan yang terlalu mahal.

Tidak hanya itu, terang Ali, Garuda Indonesia juga tidak mampu mengoperasikan seluruh unit pesawatnya. Sebab, Pertamina menyetop suplai avtur lantaran Garuda memiliki utang sebesar Rp16 triliun.

“Kita miris melihat ada maskapai swasta murni begitu berkembang. Tapi Garuda yang sudah melegenda tidak berkembang,” tuturnya.

Bahkan, Ali juga mengutip pernyataan mantan Komisaris Garuda Indonesia Peter Frans Gontha. Peter menyebut adanya dugaan empat perusahaan asing berkongkalikong dengan Garuda Indonesia.

Ditegaskan dia, semua permasalahan ini harus dituntaskan demi nama baik Indonesia di mata dunia. Sebab kepercayaan publik sangat penting bagi maskapai sekelas Garuda Indonesia. Apalagi, Garuda Indonesia sudah dikenal di mancanegara.

“Niatan kita semata-mata ingin mengembalikan Garuda dan menjayakan Garuda serta kepercayaan dunia terhadap maskapai itu sendiri,” tukasnya.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *