Nadiem Terbitkan Protokol Kesehatan Pembelajaran Tatap Muka di Zona Non-Hijau

0
(0)

Jakarta–Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) menekankan bahwa kemungkinan untuk menyelenggarakan pembelajaran tatap muka di zona nonhijau, terutama zona kuning, harus tetap mematuhi protokol kesehatan.

“Yang sudah jelas, apapun kita lakukan untuk relaksasi tatap muka. Protokol kesehatan adalah yang terpenting,” kata Mendikbud Nadiem dalam konferensi pers setelah meninjau sejumlah sekolah di Bogor, Jawa Barat, Kamis (30/7).

Ia mengatakan bahwa mematuhi protokol kesehatan adalah yang terpenting. “Kemarin di zona hijau pun ada rotasi, ada shifting,” kata dia.

Oleh karena itu, ketika sekolah-sekolah di zona nonhijau pada akhirnya diperbolehkan untuk menyelenggarakan pembelajaran tatap muka, ia meminta sekolah untuk memastikan tidak boleh ada jumlah maksimal siswa di dalam kelas, harus ada sarana-sarana yang wajib seperti sanitasi, cuci tangan dan lain-lain.

Seluruh siswa, guru dan elemen lainnya juga diwajibkan untuk memakai masker. Jika anggota keluarga salah satu guru atau siswa ada yang sakit, meskipun bukan karena Covid-19, mereka diminta untuk tidak masuk sementara waktu. “Sakit apapun anaknya jangan masuk sekolah dahulu,” kata dia.

“Jadi checklist itu akan dijaga sangat ketat. Kami mohon juga dukungan dari Pemda pada saat ini. Kemudian, Kemdikbud juga akan selalu bekerja sama dengan Satgas dan memastikan bahwa kembali ke sekolah ini dilakukan secara teraman. Tapi juga jangan kelamaan karena banyak sekali keluhan dari berbagai macam masyarakat mengenai kondisi yang ada sekarang ini,” kata Nadiem.

Oleh karena itu, ia mengatakan jika Satgas Covid-19 sudah memberi pengumuman terkait kemungkinan memperbolehkan pembelajaran tatap muka di zona non hijau, Kemendikbud akan merespons dan turut mengumumkannya bersama Satgas Covid-19.

“Tapi semua arahan terkait kuning, hijau, itu harus dari Satgas dahulu,” demikian kata Mas Menteri. (SD/ ant)

How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating 0 / 5. Vote count: 0

No votes so far! Be the first to rate this post.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Next Post

Kasus Covid-19 Jakarta Masih Naik, Anies Kembali Perpanjang PSBB Transisi Fase Pertama

Thu Jul 30 , 2020
0 (0) Jakarta – Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan memperpanjang kembali masa pembatasan sosial berskala besar (PSBB) masa transisi fase pertama. Masa perpanjangan selama dua pekan, mulai besok hingga 13 Agustus 2020. “Data menunjukkan ada kenaikan penyebaran kasus di Jakarta dan kondisinya belum mengalami perbaikan dari dua minggu yang lalu […]