Thursday, June 24

Melonjak Setelah Revisi Data, Kematian COVID-19 India

New Delhi: India pada hari Kamis (10/6/2021) mencatat rekor global lebih dari 6.000 meninggal akibat virus corona dalam 24 jam setelah satu negara bagian secara dramatis merevisi datanya, memicu kecurigaan bahwa jumlah korban di negara itu jauh lebih tinggi daripada yang dilaporkan.

Menurut angka Kementerian Kesehatan, 6.148 orang meninggal dalam 24 jam sebelumnya, menjadikan total meninggal hampir 360.000, tertinggi ketiga di dunia.

Rekor dunia sebelumnya menurut penghitungan AFP adalah 5.527 di Amerika Serikat pada 12 Februari, meskipun ini juga karena revisi dari kematian sebelumnya.

Pada hari Rabu, negara bagian Bihar di bagian timur meningkatkan jumlah kematiannya sekitar 4.000 menjadi hampir 9.500 setelah meninjau catatan kematian, kata para pejabat.

Pengadilan tinggi Bihar di Patna menuntut audit pada angka-angka itu setelah tuduhan bahwa pemerintah daerah menyembunyikan skala infeksi dan kematian, seperti dikutip dari Medical Xpress, Jumat (11/6/2021).

Tuduhan serupa telah dilontarkan pada pemerintah negara bagian lain setelah lonjakan virus corona baru-baru ini membuat krematorium kewalahan di banyak tempat dan ratusan mayat dibuang di sungai atau dikubur di kuburan dangkal.

Dengan pencatatan yang buruk bahkan di waktu normal, banyak ahli percaya jumlah kematian India beberapa kali lebih tinggi dari jumlah resmi, yang berarti bisa lebih dari satu juta — yang akan menjadikannya yang tertinggi di dunia.

Kecurigaan telah meningkat dengan fakta bahwa tingkat kematian di banyak negara, misalnya Brasil dan Amerika Serikat, beberapa kali lebih tinggi daripada di India.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *