Saturday, February 27

Mau Tahu Gejala Covid-19 Varian Baru

5
(1)

Jakarta: Sebuah studi di Inggris mengungkapkan gejala baru dari varian baru virus covid-19.

Dilansir dari Telegraph, Senin (15/2/2021), para ilmuwan yakin jika varian tersebut sekarang dominan menyebar di Inggris dengan presentase 40 hingga 20 persen.

Varian baru covid-19 menunjukkan kecenderungan lebih mematikan daripada varian yang lain.

Dikutip dari Indiatimes, berikut gejala terbaru covid-19 varian baru berdasarkan studi di Inggris:

1. Demam

Data terbaru yang dikumpulkan oleh Office for National Statistics (ONS) melaporkan bahwa sekitar 19 persen pasien COVID-19 yang terlibat dalam penelitian ini mengalami demam terkait dengan varian asli, sedangkan 22 persen kasus dikaitkan dengan jenis COVID-19 baru.

2. Batuk

Demikian pula, pasien yang tertular varian baru menunjukkan persentase yang lebih tinggi mengalami gejala batuk dibandingkan mereka yang terinfeksi strain asli.

Sesuai laporan, sekitar 28 persen berkontribusi pada varian asli, sementara 35 persen kasus berkontribusi pada varian Inggris.

3. Sesak napas

Sesak napas adalah salah satu gejala COVID-19 yang paling umum. Meskipun demikian, sedikit atau tidak ada perbedaan yang ditemukan pada orang yang menderita jenis asli atau jenis virus korona baru.

4. Nyeri otot

Dari orang yang terinfeksi dengan jenis corona asli, sebanyak 21 persen menunjukkan tanda-tanda nyeri otot, sementara 24 persen dari kasus yang terinfeksi jenis yang berasal dari Inggris rentan terhadap gejala yang sama.

5. Kehilangan indra penciuman dan pengecap

Tidak seperti gejala lain, hilangnya indra penciuman dan rasa adalah satu-satunya dua gejala yang lebih tinggi pada orang yang terinfeksi strain asli daripada individu yang tertular varian baru.

Sekitar 19 persen dan 18 persen pasien dengan strain asli masing-masing mengeluhkan hilangnya indra penciuman dan rasa. Di sisi lain, dari mereka yang tertular jenis COVID-19 baru, 16 persen melaporkan kehilangan indra penciuman dan 15 persen mengeluhkan hilangnya rasa sebagai gejala.

6. Sakit kepala

Dalam hal sakit kepala sebagai gejala COVID-19, penelitian tersebut tidak menunjukkan perbedaan antara kedua jenis tersebut.

7. Sakit tenggorokan

Dengan 22 persen, sakit tenggorokan lebih tinggi pada orang yang tertular strain baru dibandingkan dengan 19 persen terkait dengan varian aslinya.

8. Gejala gastrointestinal

Studi ONS terbaru menunjukkan bahwa tidak ada perbedaan persentase gejala gastrointestinal yang dialami oleh kedua kelompok varian.

9. Gejala paling umum dari varian aslinya

Sementara gejala COVID-19 dapat berubah dari komplikasi ringan hingga parah, daftarnya hanya meningkat dan berkembang sejak wabahnya hampir setahun yang lalu. Konon, gejalanya bermacam-macam mula dari demam, kelelahan hingga penyakit lain, berikut adalah beberapa gejala umum dari jenis asli COVID-19.

– Demam

– Batuk kering

– Kelelahan

– Hilangnya indera penciuman dan perasa

– Nyeri dada

Kapan Anda harus mengambil tindakan?

Mengingat kerusakan yang ditimbulkan oleh COVID-19 hingga saat ini, penting untuk tetap waspada dan bersiap menghadapi yang terburuk.

Jika Anda terus-menerus batuk, demam, kelelahan, atau kehilangan indra penciuman dan perasa, Anda harus mendapatkan diagnosis yang sama.

Pisahkan diri Anda segera dan desinfeksi semua tempat yang pernah Anda sentuh untuk mencegah penyebaran virus.

Selain itu, jika Anda mengalami nyeri dada yang berat, kebingungan mental, sesak napas, dan komplikasi serius lainnya, segera dapatkan bantuan medis dan kunjungi rumah sakit.

How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating 5 / 5. Vote count: 1

No votes so far! Be the first to rate this post.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *