Mahfud: Dulu Juga Bilang Begitu, Tak Percaya Jokowi Tidak Setuju Kaesang Maju Pilkada

Jakarta – Mahfud MD mengaku bahwa dirinya tidak ingin percaya pada pernyataan Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang disebut tidak setuju putra bungsunya Kaesang Pangarep maju di pemilihan kepala daerah (Pilkada) 2024.

Mantan Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) ini Bukan tanpa alasan, menyinggung pernyataan Jokowi yang sempat tidak setuju putra sulungnya Gibran Rakabuming Raka maju di pemilihan presiden (Pilpres) 2024. Tetapi, kenyataannya Gibran menjadi calon wakil presiden (cawapres) Prabowo Subianto dan memenangkan kontestasi tersebut.

“Saya tidak ingin percaya atau tidak percaya, terserah sajalah. Sudah malas gitu, yang dulukan juga bilang begitu. Dulu bilang begitu, akhirnya (bilang) ‘saya dipaksa oleh parpol (partai politik), itu urusan parpol’,” kata Mahfud dikutip dari podcast Terus Terang yang dikutip dari kanal YouTube Mahfud MD Official, Rabu (5/6/2024).

“Dulu dia bilang enggak setuju. Sekarang mau dikomentari lagi malah nanti kita nih malu pada diri sendiri,” ujar mantan cawapres ini melanjutkan.

Sebagaimana diberitakan, Ketua Umum Partai Amanat Nasional (PAN) Zulkifli Hasan atau Zulhas menyebut, Jokowi tidak setuju Kaesang maju dalam kontestasi pemilihan kepala daerah pada November 2024.

“Tadi saya tanya sama bapak habis rapat, ‘Pak gimana kalau Kaesang maju Wagub Jakarta?’ ‘Waduh gitu, jangan Pak Zul’ katanya,” kata Zulkifli Hasan ditemui di Kantor DPP PAN, Jakarta pada 3 Juni 2024.

Bahkan, menurut Zulhas, dia kembali bertanya ke Jokowi bahwa aturan batas usia pencalonan kepala daerah sudah diubah oleh Mahkamah Agung (MA) menjadi 30 tahun saat dilantik.

Namun, Zulhas mengatakan, Jokowi tetap bersikeras melarang Kaesang maju di Pilkada Jakarta 2024.

“Sekarang sudah boleh, Pak. Digugat. ‘Jangan Pak Zul’. Kira-kira itu,” ujar dia menirukan ucapan Jokowi.

Terkait putusan MA, Jokowi sendiri mengaku, belum membaca putusan MA yang seolah memberi karpet merah pada Kaesang untuk diusung menjadi calon gubernur dan wakil gubernur di Pilkada 2024.

Pada 30 Mei 2024, Jokowi meminta awak media menanyakan perihal putusan itu kepada MA selaku lembaga yang membuat dan mengeluarkan keputusannya.

“Itu tanyakan ke Mahkamah, Mahkamah Agung atau tanyakan ke yang gugat,” kata Jokowi di Pasar Bukit Sulap Lubuk Linggau, Sumatera Selatan.

Selanjutnya Silakan Baca Berita Kami Di GoogleNews

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *