jika Langgar Undang-Undang Pemilu, ​Lembaga Survei Terancam Pidana

Jakarta: KPU RI menegaskan, lembaga survei terancam hukuman penjara dan denda belasan miliaran rupiah jika melanggar Undang-Undang Pemilu. Sanksi tersebut dikenakan jika lembaga survei melanggar Pasal 449 Ayat 5 terkait perhitungan cepat (quick count) Pemilu.

“Dalam Pasal 540 Ayat (2) Undang-Undang Pemilu, dijelas­kan pelaksana kegiatan penghitungan cepat yang mengumumkan prakiraan hasil penghitungan cepat. Sebelum dua jam setelah selesainya pemungutan suara wilayah Indonesia bagian barat, sebagaimana dimaksud dalam Pasal 449 ayat (5),” kata Komisioner KPU Divisi Teknis Penyelenggaraan Pemilu Idham Holik dalam keterangan persnya di Jakarta, Jumat (22/9/2023).

Idham membeberkan, para penanggung jawab lembaga survei dapat dipidana penjara paling lama satu tahun enam bulan. Mereka juga dapat didenda paling banyak Rp18 miliar.

Untuk itu, Idham mengingatkan lembaga survei tidak buru-buru mengumumkan hasil hitung cepat. “Pengumuman perkiraan hasil penghitungan cepat Pemi­lu hanya boleh dilakukan paling cepat dua jam setelah selesai pemungutan suara,” ucapnya.

Ia menjelaskan, KPU saat ini sedang proses penerimaan pendaftaran lembaga survei. Seluruh lembaga survei yang terdaftar harus menjelaskan kepada publik terkait sumber dananya.

“Lalu, metod­ologi surveinya yang akan diterapkan. Jadi prinsipnya, lembaga survei harus terbuka,” ujar Idham.​

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *