Instagram Akan Menindak Iklan Tersembunyi Influencer

0
(0)

ilustrasi

Jakarta – Pengawas persaingan pasar Inggris (CMA) menyebutkan bahwa Instagram menyetujui langkah-langkah untuk menindak iklan tersembunyi dari unggahan para pemengaruh, influencer, pada platform foto dan videonya.

Selama ini Influencer dengan ribuan pengikut dapat memperoleh bayaran besar dari perusahaan untuk mempromosikan produk di Instagram.

Dalam apa yang digambarkan CMA sebagai perubahan perilaku di platform media sosial tersebut, Facebook Irlandia, yang mengoperasikan Instagram di Inggris, telah berkomitmen untuk melakukan perubahan.

“Hal ini akan mempersulit orang untuk memposting iklan di Instagram tanpa memberi label seperti itu,” kata CMA dalam sebuah pernyataan, dikutip dari Reuters, Sabtu.

Facebook mengatakan senang dapat bekerja sama dengan CMA dalam upaya berkelanjutan untuk meningkatkan transparansi saat orang dibayar untuk memposting konten di Instagram.

“Kami juga bangga meluncurkan program bersama MediaSmart untuk membantu mendidik kaum muda tentang konten brand, dan bagaimana mengidentifikasinya,” tambah Facebook.

CMA telah menyelidiki kekhawatiran bahwa terlalu banyak influencer memposting konten tentang bisnis tanpa menjelaskan bahwa mereka telah dibayar atau menerima insentif lain untuk melakukannya.

Influencer harus mengonfirmasi dan mengungkapkan jika mereka telah menerima insentif untuk mempromosikan produk atau layanan.

Menurut CMA, Instagram juga akan menggunakan teknologi yang dapat mengetahui saat pengguna tidak mengungkapkan dengan jelas bahwa sebuah postingan adalah iklan.

Tahun lalu, 16 selebriti Inggris berjanji untuk membereskan postingan mereka di media sosial setelah mendapat teguran dari CMA, tambah otoritas pengawasan persaingan usaha tersebut.(EP/Ant)

How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating 0 / 5. Vote count: 0

No votes so far! Be the first to rate this post.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Next Post

Matahari Department Rugi Miliaran, 7 Toko Tutup

Sat Oct 24 , 2020
0 (0) Jakarta: Di masa pandemi Covid-19 saat ini, banyak sektor usaha yang harus gulung tikar. Seperti halnya PT Matahari Department Store Tbk (LPPF) yang harus menutup 7 gerainya karena memburuknya kinerja keuangan perusahaan karena pandemi covid-19. CEO dan Wakil Presiden Direktur Matahari Department Store Terry O’Connor mengatakan bahwa perusahaan […]