Fed Tenangkan Pasar, Wall Street Ditutup Menguat

0
(0)

Jakarta – Bursa Wall Street lebih tinggi pada akhir perdagangan Senin (Selasa pagi WIB), menyusul pengumuman Federal Reserve AS mengenai program pembelian obligasi korporasi yang meningkatkan kepercayaan investor, yang telah goyah di tengah lonjakan kasus baru Covid-19.

Indeks Dow Jones Industrial Average melonjak 157,62 poin atau 0,62 persen menjadi ditutup pada 25.763,16 poin. Indeks S&P 500 meningkat 25,28 poin atau 0,83 persen menjadi berakhir di 3.066,59 poin. Indeks Komposit Nasdaq ditutup naik 137,21 poin atau 1,43 persen menjadi 9.726,02 poin.

Ketiga indeks saham utama AS membalikkan kerugian dalam perdagangan sore, setelah keputusan Fed untuk menerapkan pendekatan indeks ke fasilitas kredit korporasi pasar sekundernya guna menciptakan portofolio yang lebih beragam.

“Tidak diragukan lagi, pasar menyukainya. Siapa yang tidak suka lebih banyak kue dan es krim?” kata Robert Pavlik, kepala strategi investasi, manajer portofolio senior di SlateStone Wealth LLC di New York, dikutip dari Reuters.

“Ini mendorong para pedagang untuk membeli saham individual dan mengambil risiko yang lebih tinggi karena The Fed telah mendukung kembali pasar obligasi dan mempertahankan tutup yang lebih ketat pada suku bunga,” tambahnya.

Membanjirnya likuiditas dalam bentuk stimulus fiskal dan ekonomi, bersama dengan pembukaan kembali yang tidak merata tetapi stabil dari ekonomi negara-negara bagian dan lokal, memicu reli luar biasa di pasar saham sejak palung akhir Maret.

Keuntungan dipimpin oleh saham-saham siklikal, dengan semua 11 sektor utama S&P 500 berakhir lebih tinggi, dengan sektor keuangan naik 1,38 persen, memimpin sektor lainnya.

“Bank-bank mungkin memiliki banyak utang perusahaan di neraca mereka dan sekarang ada pembeli untuk itu,” tambah Pavlik. “Seseorang akan membeli obligasi itu karena The Fed mengatakan kepada mereka bahwa itu baik-baik saja.”

Tetapi, melonjaknya kasus baru COVID-19 di China, tempat pandemi itu berasal, mendorong reintroduksi tindakan penahanan dan rekor rawat inap di beberapa negara bagian AS mengurangi selera risiko investor.

Di sisi lain, kenaikan dalam produksi pabrik China dan laporan manufaktur Empire State yang jauh lebih baik dari perkiraan memberikan bukti bahwa ekonomi global yang tertatih-tatih karena pandemi sedang menuju pemulihan.

Sebelumnya, Federal Reserve AS mengumumkan telah membuka pendaftaran untuk program Main Street Lending untuk membantu perusahaan menghadapi badai penguncian yang diwajibkan.

Pekan lalu, bank sentral memberikan pandangan era pandemi pertamanya, dan para pelaku pasar akan mengikuti dengan cermat kesaksian Ketua Fed Jerome Powell minggu ini di hadapan Kongres untuk perincian tentang proyeksi ekonomi yang suram dari bank sentral.(EP/ant)

How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating 0 / 5. Vote count: 0

No votes so far! Be the first to rate this post.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Next Post

Jaga Akuntabilitas Distribusi Bansos, Kemensos Manfaatkan Sistem SLRT

Tue Jun 16 , 2020
0 (0) HarianNasional.com – Guna menjaga akuntabilitas penyaluran bantuan sosial dalam pengawasan. Kementrian Sosial memanfaatkan sebuah layanan berupa Sistem Layanan dan Rujukan Terpadu yang disingkat SLRT. Dalam pembagian bansos yang di gelar di Kabupaten Bandung Barat, Jaws Barat,  Senin (15/6/20), Direktur Jenderal Pemberdayaan Sosial Edi Suharto yang langsung menyalurkan bansos […]