Fatwa MUI: Umat di Zona Hijau Boleh Selenggarakan Shalat Id di Lapangan

0
(0)

Jakarta – Majelis Ulama Indonesia (MUI) melalui Komisi Fatwa memutuskan agar penyelenggaraan Shalat Idul Fitri 1441 H dilaksanakan di rumah masing-masing bersama keluarga di masa pandemi virus corona (Covid-19). Ini bertujuan agar penularan wabah tidak semakin meluas.

“MUI memutuskan agar pelaksanaan Shalat Id bisa dilakukan bersama keluarga dalam keadaan Covid-19 di daerah yang tidak terkendali. Sementara, daerah yang terkendali dan diyakini tidak ada penularan atau zona hijau, boleh dilaksanakan Shalat Idul Fitri,” kata Sekretaris Komisi Fatwa MUI, KH Abdul Dahlan, kepada Indonesiainside.id, Rabu (13/5).

Kiai Dahlan menyatakan, rangkaian dan tata cara pelaksanaan Shalat Id di rumah sama seperti yang biasa dilakukan di lapangan. Misalnya, takbir di rakaat pertama tujuh kali, takbir di rakaat kedua lima kali, dan ada dua kali khutbah.

“Kalau shalatnya sendiri boleh tidak pakai khutbah. Kalau lebih dari satu (orang) disunahkan memakai khutbah. Tapi kalau tidak ada yang bisa khutbah ya tidak apa-apa,” ujarnya. Berikut petikan lengkap fatwa tersebut:



Fatwa Majelis Ulama Indonesia Nomor 28 Tahun 2020 tentang Panduan Kaifiat Takbir dan Shalat Idul Fitri saat Pandemi Covid-19

Ketentuan dan Panduan Hukum

I. Ketentuan hukum

1. Shalat Idul Fitri hukumnya sunah muakkadah yang menjadi salah satu syi’ar keagamaan (syi’ar min sya’air al-Islam).

2. Shalat Idul Fitri disunahkan bagi setiap muslim, baik laki laki maupun perempuan, merdeka maupun hamba sahaya, dewasa maupun anak-anak, sedang di kediaman maupun sedang bepergian (musafir), secara berjamaah maupun secara sendiri.

3. Shalat Idul fitri sangat disunahkan untuk dilaksanakan secara berjamaah di tanah lapang, masjid, mushalla dan tempat lainnya.

4. Shalat Idul Fitri berjamaah boleh dilaksanakan di rumah.

5. Pada malam Idul Fitri, umat Islam disunahkan untuk menghidupkan malam Idul Fitri dengan takbir, tahmid, tasbih, serta aktivitas ibadah.

II. Ketentuan pelaksanaan Idul Fitri di kawasan Covid-19

1. Jika umat Islam berada di kawasan Covid-19 yang sudah terkendali pada saat 1 Syawal 1441 H, yang salah satunya ditandai dengan angka penularan menunjukkan kecenderungan menurun dan kebijakan pelonggaran aktivitas sosial yang memungkinkan terjadinya kerumunan berdasarkan ahli yang kredibel dan amanah, maka Shalat Idul Fitri dilaksanakan dengan cara berjamaah di tanah lapang, masjid, mushala, atau tempat lain.

2. Jika umat Islam berada di kawasan terkendali atau kawasan yang bebas Covid-19 dan diyakini tidak terdapat penularan (seperti di kawasan pedesaan atau perumahan terbatas yang homogen, tidak ada yang terkena Covid-19, dan tidak ada keluar masuk orang), Shalat Idul Fitri dapat dilaksanakan dengan cara berjamaah di tanah lapang/masjid/mushala/tempat lain.

3. Shalat Idul Fitri boleh dilaksanakan di rumah dengan berjamaah bersama anggota keluarga atau secara sendiri (munfarid), terutama jika ia berada di kawasan penyebaran Covid-19 yang belum terkendali.

4. Pelaksanaan Shalat Idul Fitri, baik di masjid maupun di rumah harus tetap melaksanakan protokol kesehatan dan mencegah terjadinya potensi penularan.

III. Panduan kaifiat Shalat Idul Fitri berjamaah

Kaifiat Shalat Idul Fitri secara berjamaah adalah sebagai berikut:

1. Sebelum shalat, disunahkan untuk memperbanyak bacaan takbir, tahmid, dan tasbih.

2. Shalat dimulai dengan menyeru “ash-shalâta jâmi‘ah”, tanpa azan dan iqamah.

3. Memulai dengan niat shalat idul fitri, yang jika dilafalkan berbunyi;

أُصَلِّي سُنَّةً لعِيْدِ اْلفِطْرِ رَكْعَتَيْنِ (مَأْمُوْمًا\إِمَامًا) لله تعالى

“Aku berniat Shalat Sunah Idul Fitri dua rakaat (menjadi makmum/imam) karena Allah ta’ala.”

4. Membaca takbiratul ihram (الله أكبر) sambil mengangkat kedua tangan.

5. Membaca takbir sebanyak 7 (tujuh) kali (di luar takbiratul ihram) dan di antara tiap takbir itu dianjurkan membaca:

سُبْحَانَ اللهِ وَالْحَمْدُ لِلهِ وَلاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ أَكْبَرُ

6. Membaca Surah al-Fatihah, diteruskan membaca surah yang pendek dari Alquran.

7. Ruku’, sujud, duduk di antara dua sujud, dan seterusnya hingga berdiri lagi seperti shalat biasa.

8. Pada rakaat kedua sebelum membaca al-Fatihah, disunnahkan takbir sebanyak 5 (lima) kali sambil mengangkat tangan, di luar takbir saat berdiri ( takbir qiyam), dan di antara tiap takbir disunnahkan membaca:

سُبْحَانَ اللهِ وَالْحَمْدُ لِلهِ وَلاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ أَكْبَرُ.

9. Membaca Surah al-Fatihah, diteruskan membaca surah yang pendek dari Alquran.

10. Rukuk, sujud, dan seterusnya hingga salam.

11. Setelah salam, disunnahkan mendengarkan khutbah Idul Fitri.

IV. Panduan kaifiat khutbah Idul Fitri

1. Khutbah Id hukumnya sunah yang merupakan kesempuranaan Shalat Idul Fitri.

2. Khutbah Id dilaksanakan dengan dua khutbah, dilaksanakan dengan berdiri dan di antara keduanya dipisahkan dengan duduk sejenak.

3. Khutbah pertama dimulai dengan takbir sebanyak sembilan kali, sedangkan pada khutbah kedua dimulai dengan takbir tujuh kali.

4. Khutbah pertama dilakukan dengan cara sebagai berikut:

a. membaca takbir sebanyak sembilan kali,

b. memuji Allah dengan sekurang-kurangnya membaca الحمد لله

c. membaca selawat Nabi SAW, antara lain dengan membaca اللهم صل على سيدنا محمد

d. berwasiat tentang takwa,

e. membaca ayat Alquran.

5. Khutbah kedua dilakukan dengan cara sebagai berikut:

a. membaca takbir sebanyak tujuh kali,

b. memuji Allah dengan sekurang-kurangnya membaca الحمد لله

c. membaca selawat Nabi SAW, antara lain dengan membaca اللهم صل على سيدنا محمد

d. berwasiat tentang takwa,

e. mendoakan kaum muslimin.

V. Ketentuan Shalat Idul Fitri di rumah

1. Shalat Idul Fitri yang dilaksanakan di rumah dapat dilakukan secara berjamaah dan dapat dilakukan secara sendiri.

2. Jika Shalat Idul fitri dilaksanakan secara berjamaah, maka ketentuannya sebagai berikut:

a. Jumlah jamaah yang shalat minimal 4 orang, satu orang imam dan 3 orang makmum,

b. Kaifiat shalatnya mengikuti ketentuan angka III (Panduan kaifiat Shalat Idul Fitri berjamaah) dalam fatwa ini,

c. Usai Shalat Id, khatib melaksanakan khutbah dengan mengikuti ketentuan angka IV dalam fatwa ini,

d. Jika jumlah jamaah kurang dari empat orang atau jika dalam pelaksanaan shalat jamaah di rumah tidak ada yang berkemampuan untuk khutbah, maka shalat idul fitri boleh dilakukan berjamaah tanpa khutbah.

3. Jika Shalat Idul fitri dilaksanakan secara sendiri (munfarid), maka ketentuannya sebagai berikut:

a. berniat niat Shalat Idul Fitri secara sendiri,

b. dilaksanakan dengan bacaan pelan (sirr),

c. tata cara pelaksanaannya mengacu pada angka III (Panduan kaifiat Shalat Idul Fitri berjamaah) dalam fatwa ini,

d. Tidak ada khutbah.

VI. Panduan takbir Idul Fitri

1. Setiap muslim dalam kondisi apa pun disunnahkan untuk menghidupkan malam Idul Fitri dengan takbir, tahmid, tahlil menyeru keagungan Allah SWT.

2. Waktu pelaksanaan takbir mulai dari tenggelamnya matahari di akhir ramadhan hingga jelang dilaksanakannya Shalat Idul Fitri.

3. Disunahkan membaca takbir di rumah, di masjid, di pasar, di kendaraan, di jalan, di rumah sakit, di kantor, dan di tempat-tempat umum sebagai syiar keagamaan.

4. Pelaksanaan takbir bisa dilaksanakan sendiri atau bersama-sama, dengan cara jahr (suara keras) atau sirr (pelan).

5. Dalam situasi pandemi yang belum terkendali, takbir bisa dilaksakan di rumah, di masjid oleh pengurus takmir, di jalan oleh petugas atau jamaah secara terbatas, dan juga melalui media televisi, radio, media sosial, dan media digital lainnya.

6. Umat Islam, pemerintah, dan masyarakat perlu menggemakan takbir, tahmid, dan tahlil saat malam Idul Fitri sebagai tanda syukur sekaligus doa agar wabah Covid-19 segera diangkat oleh Allah SWT.

VII. Amaliah sunah Idul Fitri

Pada Hari Idul Fitri disunahkan beberapa amaliah sebagai berikut:

1. Mandi dan memotong kuku,

2. Memakai pakaian terbaik dan wangi-wangian,

3. Makan sebelum melaksanakan sholat Idul Fitri,

4. Mengumandangkan takbir hingga menjelang shalat,

5. Melewati jalan yang berbeda antara pergi dan pulang,

6. Saling mengucapkan selamat (tahniah al-id) antara lain dengan mengucapkan تقبل الله منا و منكم

(AIJ)

How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating 0 / 5. Vote count: 0

No votes so far! Be the first to rate this post.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Next Post

Distribusi Jadi Biang Keladi Mahalnya Harga Bawang Merah

Wed May 13 , 2020
0 (0) Jakarta -P emerintah menjamin tidak akan mengimpor bawang merah karena stok dalam negeri masih mencukupi. Harga bawang merah mahal diperkirakan akibat tersendatnya distribusi. “Tidak ada rencana impor karena ada daerah yang akan berproduksi besar,” kata Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto dalam konferensi pers virtual, Rabu (13/5). Dia […]