Densus 88 Tangkap 32 Orang Terduga Simpatisan MIT Sepanjang 2020

0
(0)

Jakarta – Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror Polri sudah menangkap 32 orang yang diduga terkait dengan kelompok teror Mujahidin Indonesia Timur (MIT) sepanjang 2020.

Sejumlah orang yang diduga adalah simpatisan kelompok teror pimpinan Ali Kalora, ditangkap di luar Sulawesi Tengah.

Analis Utama Intelijen Densus 88 Polri Brigjen Ibnu Suhendra mengatakan, penangkapan 32 simpatisan MIT itu berlangsung beberapa tempat, di antaranya Jakarta dan Pulau Sumatera.

“Terkait dengan supporting dana maupun orang yang akan masuk ke Poso tapi berhasil kita gagalkan,” kata Ibnu Suhendra di Palu, Sulawesi Tengah, Kamis (3/12/20).

Terkait penyebab Poso, Sulawesi Tengah, dijadikan basis MIT, disebut Ibnu karena letaknya yang dianggap terpencil.

Meski demikian, letak Poso strategis karena dekat dengan jalur pedagangan senjata ilegal di Filipina.

Ibnu juga menilai, Poso dipilih jadi basis MIT karena relatif dekat ke Ambon, Kalimantan, dan Surabaya.

“Inilah yang menjadi motivasi mereka bercokol di sini,” kata Ibnu.

Menurut Ibnu, alasan yang sama pernah membuat kelompok teroris menjadikan Aceh sebagai daerah basisnya. Namun, katanya Ibnu, ada penolakan dari warga Aceh.

Sebagai informasi, pada 2010, Densus 88 sempat menangkap sejumlah terduga teroris yang berlatih di Bukit Jalin, Jantho, Aceh Besar.

Dalam serangkaian penangkapan kala itu, sempat terjadi beberapa kontak senjata.

Setelah pembunuhan satu keluarga di Desa Lembantongoa, Kecamatan Palolo, Kabupaten Sigi, Satuan Tugas Tinombala dikerahkan untuk memburu pelaku.

Menurut Kapolres Sigi AKBP Yoga Priyahutama, pelaku pembunuhan berjumlah enam orang dan diduga dari kelompok MIT.

“Terindikasi seperti itu ada kemiripan dari saksi-saksi yang melihat langsung saat kejadian yang kami konfirmasi dengan foto-foto (DPO MIT Poso) ada kemiripan. Terindikasi,” terangnya, Sabtu (28/11/20).

How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating 0 / 5. Vote count: 0

No votes so far! Be the first to rate this post.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *