Tuesday, April 20

Covid-19 Ciptakan Kemiskinan di India Lebih Banyak Dibanding China

Ankara— Pandemi virus corona menyebabkan lebih banyak kemiskinan di India daripada China, menurut sebuah penelitian yang dirilis Jumat oleh lembaga pemikir AS Pew Research Center. Pandemi menjerumuskan India ke dalam resesi yang dalam tahun lalu, sementara China dapat mencegah kontradiksi, menurut lembaga pemikir AS.

Karena pandemi menyebabkan resesi global, hal itu telah merugikan kedua negara, yang menyumbang lebih dari sepertiga populasi dunia, dan dua dari tiga ekonomi terbesar dunia. Namun, dampak virus berbeda untuk China dan India.

“Sementara India jatuh ke dalam resesi yang dalam pada tahun 2020, China mampu mencegah kontraksi,” kata studi tersebut.

Sebelum pandemi, Bank Dunia memperkirakan pertumbuhan ekonomi yang dekat untuk kedua negara pada tahun 2020, memperkirakan tingkat 5,8% untuk India dan 5,9% untuk China. Hampir setahun setelah pandemi, Bank Dunia merevisi perkiraan pertumbuhan ini pada Januari 2021 – kontraksi 9,6% untuk India, tetapi pertumbuhan 2% untuk China.

“[…] kelas menengah di India diperkirakan telah menyusut 32 juta pada tahun 2020 sebagai akibat dari penurunan, dibandingkan dengan jumlah yang mungkin telah dicapai tanpa pandemi. Ini menyumbang 60% dari penurunan global di jumlah orang di tingkat pendapatan menengah (didefinisikan di sini sebagai orang dengan pendapatan 10,01- 20 AS Dolar per hari), “kata penelitian tersebut.

“Jumlah orang yang miskin di India (dengan pendapatan 2 AS Dolar atau kurang per hari) diperkirakan telah meningkat 75 juta karena resesi Covid-19. Ini juga menyumbang hampir 60% dari peningkatan global dalam kemiskinan, “tambahnya.

Perubahan standar hidup di China lebih sederhana daripada di India, menurut penelitian tersebut. Sementara dampak terbesar di China adalah perkiraan penambahan 30 juta orang ke tingkat berpenghasilan rendah, jumlah orang di tingkat berpenghasilan menengah menurun sekitar 10 juta, dan kemiskinan hampir tidak berubah, tambahnya.(NE/aa)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *