Berbekal Identitas Palsu, Seorang Sopir Gelapkan Ribuan Sepatu Siap Ekspor

0
(0)

Jakarta – Ribuan sepatu siap ekspor senilai Rp570 juta dibawa kabur oleh seorang sopir. Satuan Reserse Kriminal (Reskrim) Polres Serang, Banten, kemudian mengungkap kasus penggelapan itu dan menangkap dua pelaku di lokasi berbeda.

“Tersangka TP alias Toto (40) warga Pemalang, Jawa Tengah, di sebuah warung di kawasan Garden Rorotan, Kecamatan Cilincing, Jakarta Utara pada Jumat (25/9),” kata Kapolres Serang AKBP Mariyono di Serang, Senin(28/9).

Sedangkan tersangka AS alias Asep (28) warga Pemalang, Jawa Tengah, ditangkap di rumah kontrakan di Jalan Tipar Cakung Semper Barat, Kelurahan Semper, Kecamatan Cilincing, Jakarta Utara.

“Kasus penggelapan sepatu ini sudah direncanakan oleh tersangka TP alias Teguh Sugito alias Toto. Modus operandinya dengan melamar sebagai supir kendaraan kontainer dengan identitas palsu di perusahaan ekspedisi PT AHJ,” kata Mariyono, dilansir Antara.

Ia mengatakan dari penangkapan kedua tersangka itu, pihaknya berhasil menemukan barang bukti sebanyak 2.256 pasang sepatu merk New Balance yang disembunyikan di sebuah gudang di daerah Rajeg, Kecamatan Pasar Kemis, Kabupaten Tangerang.

“Karena sepatu yang akan diekspor ke Amerika ini tak kunjung tiba di Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta Utara, menejemen PT AHJ akhirnya melaporkan kasus dugaan penggelapan ini ke Mapolres Serang pada 6 Agustus 2020,” katanya.

Ia menjelaskan setelah pihaknya melakukan pemeriksaan dan penyelidikan terhadap tersangka TP, rencana penggelapan sepatu siap ekspor itu diawali dari ide-nya tersangka HS warga Bogor, Jawa Barat yang saat ini masuk dalam Daftar Pencarian Orang (DPO).

“Dalam pemeriksaan, tersangka TP mengaku mendapat ide menggelapkan sepatu ekspor ini dari orang yang disebut berinisial HS (DPO) yang merupakan warga Bogor, Jawa Barat,” jelasnya.

Sementara itu, lanjut Mariyono, ribuan pasang sepatu senilai Rp570 juta itu sudah dijual oleh tersangka TP kepada HS seharga Rp130 juta, bahkan tersangka TP juga sudah menerima uang muka sebesar Rp100 juta.

“Jadi tersangka TP sudah melakukan transaksi dengan HS (DPO), bahkan sudah menerima uang muka sebesar Rp100 juta dari Rp130 juta yang disepakati. Belum sempat barang bukti tersebut diserahkan, kami berhasil lebih dahulu membongkar kasus penggelapan ini,” tegasnya. (EP)

How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating 0 / 5. Vote count: 0

No votes so far! Be the first to rate this post.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Next Post

Studi: Sebanyak 280.000 Siswa Sekolah di AS Terinfeksi Corona

Wed Sep 30 , 2020
0 (0) Washington–Hampir 280.000 anak sekolah terinfeksi Covid-19 antara 1 Maret dan 19 September. Data secara terperinci ini dirilis kemarin oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat. Angka itu menyumbang sekitar empat persen dari semua kasus dalam periode tersebut, dengan anak-anak berusia 12 hingga 17 tahun dua kali […]