Thursday, June 24

AS Serang Fasilitas Milisi Dukungan Iran

Washington: Presiden AS Joe Biden pada hari Kamis (25/2/2021) memerintahkan serangan udara militer AS di Suriah timur terhadap fasilitas yang dikatakan Pentagon sebagai milik milisi yang didukung Iran, dalam respons yang disesuaikan atas serangan roket yang menargetkan AS di Irak.

Serangan, yang pertama kali dilaporkan Reuters, tampaknya memiliki ruang lingkup terbatas, berpotensi menurunkan risiko eskalasi.

Keputusan Biden untuk menyerang hanya di Suriah dan bukan di Irak, setidaknya untuk saat ini, juga memberi pemerintah Irak ruang bernafas saat melakukan penyelidikannya sendiri terhadap serangan 15 Februari yang melukai warga Amerika Serikat, seperti dikutip dari Reuters, Jumat (26/2/2021).

“Atas arahan Presiden (Joe) Biden, pasukan militer AS sebelumnya malam ini melakukan serangan udara terhadap infrastruktur yang digunakan oleh kelompok militan yang didukung Iran di Suriah timur,” kata juru bicara Pentagon John Kirby dalam sebuah pernyataan.

“Presiden Biden akan bertindak untuk melindungi personel Amerika dan Koalisi. Pada saat yang sama, kami telah bertindak dengan cara yang disengaja yang bertujuan untuk menurunkan situasi keseluruhan baik di Suriah timur dan Irak, ”kata Kirby.

Dia menambahkan bahwa serangan itu menghancurkan beberapa fasilitas di titik kontrol perbatasan yang digunakan oleh sejumlah kelompok militan yang didukung Iran, termasuk Kata’ib Hezbollah (KH) dan Kata’ib Sayyid al-Shuhada (KSS).

Seorang pejabat AS, yang berbicara tanpa menyebut nama, mengatakan keputusan melakukan serangan ini dimaksudkan untuk mengirim sinyal bahwa meski Amerika Serikat ingin menghukum milisi, mereka tidak ingin situasi berubah menjadi konflik yang lebih besar.

Pejabat itu menambahkan bahwa Biden diberikan berbagai opsi dan ini salah satu respons paling terbatas yang dipilih.

Belum jelas kerusakan apa yang disebabkan dan apakah ada korban dari serangan AS.

Serangan balasan militer AS telah terjadi beberapa kali dalam beberapa tahun terakhir.

Serangan roket terhadap posisi AS di Irak dilakukan ketika Washington dan Teheran mencari cara untuk kembali ke kesepakatan nuklir 2015 yang ditinggalkan oleh mantan Presiden AS Donald Trump.

Belum jelas bagaimana, atau apakah, serangan itu dapat memengaruhi upaya AS membujuk Iran kembali ke negosiasi kedua belah pihak yang melanjutkan kepatuhan terhadap perjanjian.

Dalam serangan 15 Februari, roket menghantam pangkalan militer AS yang bertempat di Bandara Internasional Erbil di wilayah yang dikelola Kurdi menewaskan satu kontraktor non-Amerika dan melukai sejumlah kontraktor Amerika dan anggota militer AS. Serangan lain menghantam pangkalan yang menampung pasukan AS di utara Baghdad beberapa hari kemudian melukai setidaknya satu kontraktor.

Roket menghantam Zona Hijau Baghdad pada hari Senin yang menampung kedutaan AS dan misi diplomatik lainnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *