by

30 Juta Penderita Diabetes Sulit Mengakses Insulin

-Uncategorized

Jenewa: Jumlah orang yang menderita diabetes melonjak, bahkan puluhan juta orang tidak bisa mendapatkan insulin yang mereka butuhkan, menurut penjelasan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Jumat (12/11/2021).

Badan kesehatan PBB menekankan perlunya memangkas harga insulin dan secara dramatis meningkatkan akses ke obat-obatan yang menyelamatkan jiwa.

Lebih dari 420 juta orang saat ini diperkirakan hidup dengan diabetes secara global, yang hampir empat kali lipat dalam empat dekade terakhir.

Dan jumlah itu diperkirakan akan melonjak melewati setengah miliar pada akhir dekade ini, kata WHO Jumat.

Namun, meskipun pasokan cukup, harga yang tinggi menyulitkan banyak penderita diabetes mengakses insulin yang mereka butuhkan untuk mengurus kondisi mereka.

“Ada kesenjangan yang signifikan dalam akses ke pengkondisian secara global, terutama di negara-negara berpenghasilan rendah,” kata Kiu Siang Tay, dari divisi Akses Obat dan Produk Kesehatan WHO, kepada wartawan, seperti dikutip dari Medical Xpress, Sabtu (13/11/2021).

Dalam laporan baru, WHO mengecam pengkhianatan solidaritas yang ditunjukkan oleh para peneliti Kanada yang sudah menemukan insulin 100 tahun yang lalu.

Frederick Banting dan John Macleod menjual paten untuk insulin, yang mengubah diagnosis diabetes dari hukuman mati yang cepat menjadi penyakit yang dapat dikelola, hanya dengan satu dolar Kanada, bersikeras bahwa penemuan itu “milik dunia”.

“Sayangnya, sikap solidaritas itu telah diambil alih oleh bisnis multi-miliar dolar yang telah menciptakan kesenjangan akses yang besar,” kata kepala WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus dalam sebuah pernyataan.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *