3.646 Warga di DKI Jakarta Dinyatakan Reaktif Tes Cepat Covid-19

0
(0)

Jakarta – Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta masih terus melakukan tes cepat (rapid test) Covid-19 sebagai proses deteksi dini massal. Tindakan dilakukan dengan memprioritaskan orang-orang yang berisiko tinggi terpapar virus corona.

Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Dinas Kesehatan DKI Jakarta, Dwi Oktavia, mengatakan bahwa tes itu berlangsung di seluruh wilayah ibu kota (termasuk Kepulauan Seribu) dan Pusat Pelayanan Kesehatan Pegawai (PPKP). Hingga kini, puluhan ribu warga Jakarta telah diperiksa.

“Adapun jumlah rapid test yang sudah dilakukan sampai hari Senin (11/5) mencapai 93.426 orang, dengan persentase positif Covid-19 sebesar 4 persen. Dari jumlah tersebut, 3.646 dinyatakan reaktif dan 89.780 orang lainnya dinyatakan negatif,” ujarnya melalui video konferensi pers dan dikutip Indonesiainside.id, Selasa (12/5).


“Tentu sebagaimana protokol kesehatan yang berlaku terhadap 3.646 orang yang dinyatakan reaktif, akan ditindaklanjuti dengan swab tes PCR (Polymerase Chain Reaction). Sehingga dengan demikian, hasilnya sesuai dengan apa yang diatur di dalam protokol kesehatan,” tuturnya menambahkan.

Kategori orang yang berisiko tinggi terpapar virus corona yakni tenaga medis serta orang-orang yang memiliki riwayat kontak dengan kasus pasien dalam pengawasan (PDP). Lalu, orang yang memiliki riwayat kontak dengan kasus pasien konfirmasi atau probabel Covid-19, dan orang dalam pemantauan (ODP).

Terdapat dua prosedur pelaksanaan tes cepat, yaitu aktif oleh puskesmas kepada orang-orang yang berisiko tinggi terinfeksi Covid-19 dan pasif oleh puskesmas dengan pasien datang berobat. Namun, kriteria pasien untuk dapat tes cepat ditentukan petugas, dengan begitu tidak semua orang dapat melakukan tes cepat.

Apabila hasil tes tersebut positif, maka langkah selanjutnya adalah dilakukan pengambilan swab, isolasi mandiri, atau dirujuk ke /shelter/ (sesuai kriteria) selama menunggu hasil PCR (polymerase chain reaction). Bila kondisi memburuk sebelum hasil PCR diperoleh, maka pasien akan dirujuk ke rumah sakit (RS).

Sedangkan, jika hasilnya negatif, pasien diinformasikan untuk isolasi mandiri 14 hari. Bila kondisi memburuk, dirujuk ke RS dan dilakukan pemeriksaan PCR, serta memeriksa ulang rapid test (satu kali) pada hari ke-7 sampai ke-10 setelah tes awal.(PS)

How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating 0 / 5. Vote count: 0

No votes so far! Be the first to rate this post.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Next Post

Sah, Pewarta Foto Indonesia Resmi Sebagai Konstituen Dewan Pers

Tue May 12 , 2020
0 (0) Jakarta – Organisasi kewartawanan Pewarta Foto Indonesia (PFI) akhirnya resmi terverifikasi oleh Dewan Pers. Keputusan itu diterbitkan berdasarkan hasil Sidang Pleno Dewan Pers, Rabu (4/5) di Jakarta. Atas hasil tersebut makan PFI kini menjadi konstituen baru Dewan Pers bersama-sama tujuh organisasi lainnya, seperti Persatuan Wartawan Indonesia (PWI), Ikatan […]