Prabowo Tetap Beli Jet Tempur Sukhoi Walau Dibayangi Ancaman Amerika

0
(0)

Jakarta – Pemerintah Rusia memastikan kesepakatan rencana pembelian 11 unit Sukhoi Su-35 oleh Indonesia hingga kini masih berlanjut dan belum dibatalkan.

Duta Besar Rusia untuk Indonesia Lyudmila Vorobieva menyatakan kesepakatan antara dua negara hingga kini masih dilanjutkan meski adanya ancaman sanksi dari Amerika Serikat kepada negara-negara yang membeli alat utama sistem persenjataan (alutsista) dari negaranya.

Bahkan kata dia, kelanjutan mengenai pembelian pesawat tempur itu menjadi pembahasan saat Menteri Pertahanan Indonesia Prabowo Subianto bertemu dengan Wakil Menteri Pertahanan Rusia Alexander Formin di Moskow pada akhir Juni lalu.

“Seperti kita tahu, kontrak pembelian pesawat telah ditandatangani dan kami berharap hal itu segera terealisasi,” kata Lyudmilla dalam konferensi pers virtual pada Rabu(8/7).

Sejak 2017 lalu, Indonesia sepakat membeli 11 unit Sukhoi SU-35 senilai USD1,14 miliar dolar AS atau sekitar Rp16 triliun.

Dengan pembelian ini, Indonesia mewajibkan Rusia membeli produk-produk dari Indonesia senilai USD570 juta atau sekitar Rp8 triliun.

Selain itu, Rusia juga akan membangun fasilitas maintenance, repair, and operating supplies (MRO) di Indonesia senilai 35 persen dari transaksi.

Indonesia saat itu menargetkan dua Sukhoi Su-35 akan tiba di Indonesia pada 2019, namun hingga kini proses pengadaan itu tidak jelas kabarnya.

Bahkan disebut-sebut, pembelian Sukhoi dibatalkan karena adanya ancaman sanksi dari Amerika Serikat.(EP/AA)

How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating 0 / 5. Vote count: 0

No votes so far! Be the first to rate this post.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *