Badan Intelijen Ikut Tangani Covid-19 di Surabaya, Ini yang Mereka Lakukan

0
(0)

Surabaya – Badan Intelijen Negara (BIN) menyampaikan sebanyak 179 orang dinyatakan reaktif dari hasil tes cepat massal COVID-19 yang dilakukan di dua titik di Surabaya, yaitu di halaman parkir Plaza Marina dan Gedung Juang 45.

“Di dua titik itu, totalnya 179 orang reaktif dan ditindaklanjuti dengan tes usap,” ujar Head of Medical Intelligence Dr Sri Wulandari di Surabaya, Kamis (11/6).

Ia menjelaskan rangkaian tes cepat massal merupakan arahan langsung dari Kepala BIN Jenderal Pol (Purn) Budi Gunawan guna memutus rantai penyebaran COVID-19, dan saat ini sudah memasuki hari ke-14.

Untuk tes cepat di lokasi halaman parkir Plaza Marina diikuti 1.128 orang dan totalnya 103 orang hasilnya menunjukan reaktif.

“Yang mengikuti tes usap berjumlah 119 orang dengan rincian 103 orang dari tes cepat dan 16 orang merupakan rujukan puskesmas,” ucapnya.

Sementara di lokasi Gedung Juang 45, sebanyak 907 warga mengikuti dan 76 orang di antaranya berstatus reaktif.

“Kemudian tes usap, ditambah 10 orang berdasarkan rujukan dari puskesmas,” katanya.

Sementara itu, BIN masih akan melanjutkan rangkaian tes massal secara maraton di Ibu Kota Provinsi Jawa Timur tersebut hingga 15 Juni 2020.

Kegiatan tes cepat massal didukung tenaga medis, analis laboratorium dan tenaga pedukung sebanyak 40 orang dari Jakarta dan dibantu 20 anggota BIN Jatim.

Selain itu, tim Satgas Lawan COVID-19 BIN membawa langsung Mobil Laboratorium COVID-19, ambulans dan peralatan pendukung lainnya.

BIN menyiapkan 1.000-3.000 alat tes cepat beserta dua unit mobil lab untuk PCR atau tes usap setiap harinya.

BIN juga turut memberikan bantuan ribuan alat-alat kesehatan, seperti mobile lab tes PCR hingga alat pelindung diri (APD) lengkap untuk tenaga medis. (Ant/Msh)

How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating 0 / 5. Vote count: 0

No votes so far! Be the first to rate this post.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *